Home » Kabar Kota » Setelah Isu Penculikan Anak, Beredar Info Hoax Lainnya Soal Aksi Kejahatan Komplotan ‘Manusia Sampah’ di Media Sosial

Setelah Isu Penculikan Anak, Beredar Info Hoax Lainnya Soal Aksi Kejahatan Komplotan ‘Manusia Sampah’ di Media Sosial

PEKANBARUPOS.COM (PPC),PEKANBARU – Beberapa waktu lalu, masyarakat diresahkan dengan isu Hoax soal kasus penculikan anak yang tujuannya mengambil organ tubuh untuk diperjual belikan. Informasi ini langsung ditepis kepolisian, dan dipastikan tidak benar.Setelah isu Hoax tersebut mereda, kini muncul informasi lainnya terkait aksi kejahatan dari komplotan ‘manusia sampah’ di jejaring sosial Facebook. Entah dari mana mencuatnya, yang jelas ini sudah di share/dibagikan puluhan ribu pengguna akun.Untuk lebih meyakinkan, isu ‘manusia sampah’ yang diduga juga hoax ini disertai pula dengan video, yang menggambarkan bagaimana modus para pelaku. Tak cukup di sana, disisipkan juga himbauan dari Bid Humas Polri.Di dalam himbauan dituliskan, “Sekarang ada komplotan manusia sampah yang beranggota pria dan wanita mulai berkeliaran ke rumah penduduk dari pintu ke pintu dengan cara berkedok sebagai petugas Sensus. Mereka meminta mengisi formulir atau tanya jawab dengan mereka dan pada saat itu kamu akan dibikin tak sadarkan diri. Setelah 1-2 menit lalu barang berharga akan dikuras bahkan jika ketemu anak kecil tak lupa di bawa pergi juga”.

Himbauan yang tertulis dari Bid Humas Polri tersebut juga diduga hoax, di mana modusnya hampir sama dengan isu penculikan anak. Terkesan seolah-olah polisi ikut membenarkan kejadian itu, lalu merilis peringatan buat masyarakat.Di dalam akun facebook sipengunggah, tidak dijelaskan kapan dan di mana peristiwa dari aksi ‘manusia sampah’ ini terjadi, hanya dituliskan keterangan untuk meminta orang-orang berhati-hati dan waspada.Meski tak jelas di mana kejadiannya, Kapolda Riau, Irjen Zulkarnain jauh-jauh hari sudah mewanti-wanti masyarakatnya agar jangan percaya terhadap informasi yang belum tentu kebenarannya itu, apalagi sudah membawa-bawa nama Polri.”Kami melihatnya ini betul-betul hoax murni. Kami pun dari kepolisian tidak ada mengeluarkan himbauan seperti ini. Kita minta kepada masyarakat agar jangan langsung percaya,” ungkap Zulkarnain diwawancarai menanggapi munculnya isu hoax tersebut.Ia memastikan, kasus seperti dalam keterangan tersebut belum ada terjadi di Provinsi Riau. “Belum ada, kejahatan modus bertamu semacam Sensus. Untuk masyarakat, kehati-hatian sah-sah saja, berhati-hati dalam kontek mengamankan diri sendiri, kan modus kejahatan banyak,” katanya.Memang belakangan banyak sekali isu dan informasi yang diduga tidak benar berkembang luas di akun jejaring sosial, termasuk Facebook. Untuk itu masyarakat/netizen di minta cerdas dan jeli membedakan, mana yang benar serta yang hoax.(adv)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

x

Check Also

Pengembangan Ekowisata di Wakatobi Wujud Sinergi Jasa Raharja Dorong Pemulihan Ekonomi Nasional

PEKANBARUPOS.COM, JAKARTA – Jasa Raharja bekerja sama dengan Yayasan Konservasi Alam Nusantara (YKAN) mendukung pengembangan ...